Habibi, “Garam” di Gunung, Andame, Touch Down Israel!

Posted: October 26, 2012 in EGYPT, ISRAEL, JORDAN

Gak bobo nih. Abis ngobrol-ngobrol (dan lain-lain *ihiiiyyy, penasaran kan? Penasaran aja terus sana*) sama HP, jam 00.30 aku udah siap berangkat naik gunung Sinai. Kami dianter pake bus sampe ke pangkalan onta. Padang gurun nih, jadi ada pangkalan onta. Dan lucunya, aku dari tadi udah deg-degan banget pengen liat orang Bedouin asli! Aku berfantasi mereka adalah para survivors yang keren-keren dengan kharisma yang luar biasa. Whoa… pengen liat, pengen liat!!

Tetapi saya harus sedikit kecewa karena orang-orang Bedouin disini udah mulai mengenal komersialisme. Bukan para ksatria padang pasir yang saya kenal di komik. Naik onta mesti bayar USD 20, itu pun mesti ngasih tips USD 1- USD 3 kalo pengen naik & turun dari ontanya dibantuin. Bersyukur banget aku dapet onta yang dipegangin terus talinya sama orang Bedouin. Rombongan kami dinamain “Habibi” yang artinya “sodara, kekasih”, dipimpin sama orang Bedouin namanya Hamid. Orang sana biasa saling manggil “habibi” trus berpelukan kayak teletubbies (tapi yang pasti sesama jenis ya, kalo lawan jenis mungkin bakalan digaplok).

Gelap gulita, cuma ada suara “hush, hush”-nya pemilik onta & MP3 lagu-lagu padang pasir dari HP-nya. Onta punya mata berfitur infra red, jadi kita gak perlu kuatir dia bakalan nyasar. Hush hush pemilik onta itu cuma buat nyuruh si onta biar jalannya lebih cepet ato jangan terlalu minggir ke jurang. Jangan nyalain senter, ontanya bisa ngamuk karena silau. Trus kalo ada yang bilang mesti bawa bantal buat ganjelan duduk biar gak sakit, bawa aja bantal yang siap dibuang, dan jangan sampe salah ganjel, yang bakal sakit bukan bagian punggungnya, tapi depannya!

Emang bener, pemandangan bintang-bintang di padang gurun gak kalah indahnya daripada di laut & gunung (pernyataan macam apa ini? Bukannya itu bintang-bintang yang sama?). Perjalanan naik onta selama 2 jam hampir gak terasa karena aku banyak ngobrol sama Tuhan, walo hampir tertidur juga. Akhirnya sampe di coffee shop ala Bedouin. Kaget karena ternyata disana ada pop mie versi Arab😀 hihihi, saking takjubnya, aku foto deh deretan pop mie yang entah impor atau khusus diproduksi disana itu. Kalo haus, bisa beli minuman panas seharga USD 2 atau air mineral seharga USD 1. Aneka coklat yang cukup familiar kayak Snickers & Mars juga ada, harganya USD 2. Kalo pop mie rada mahal: USD 4. Disini ada toilet juga, tapi kalo pengen pipis mendingan rame-rame biar bayarnya rombongan, kasih tip sama yang jaga cukup USD 1 per 3 orang.

Dari situ kami harus lanjut jalan kaki & naik 750 anak tangga untuk sampe ke puncak gunung. Aku sebenernya hampir nyerah, tapi aku mikirin sunrise diatas gunung, berharap bisa liat & pegang salju juga. Naik dengan penuh perjuangan bareng ci Debby & ko Ong. Pertamanya mah aku semangat banget, soalnya biar gak kedinginan, aku harus bergerak terus. Pas aku nyenterin jalan, aku liat tanahnya berkilau. Kupikir tanahnya mengandung besi. Dasar anak pantai, aku ingetnya pasir besi di pantai deket rumahku dulu. Tapi kok lama-lama yang berkilauan itu jadi seonggok & warnanya putih. Aku tanya, “ih, ini apaan ya? Garem?” Ci Debby bilang, “masa sih garem? Salju kali , Va…” Dan oh! Betapa bodohnya saya gak mikir kalo itu salju dari tadi! Langsung deh udiknya kumat. Buka sarung tangan, pegang onggokan berkilau yang ternyata salju itu. Untung aja ada ci Debby & ko Ong, kalo enggak bisa-bisa kucicipin untuk mastiin rasanya asin apa kagak.

Tangganya tambah lama tambah curam. Aku udah mulai ketinggalan dari ci Debby & ko Ong. Mereka rajin nge-gym sih, makanya nyante aja. Aku yang malu nih, lebih muda 10 taon tapi udah kehabisan napas pas nyampe coffee shop yang rada atas. Disini lebih banyak orang Bedouin nongkrong di coffee shop. Di batu-batu bagian luar yang buat duduk pun lebih banyak salju. Ada serombongan orang Indonesia ngobrol & foto-foto. Trus akhirnya kutawarin mau difotoin kagak. Mereka kaget, “oh, dari Indonesia juga ya.. boleh-boleh.” Mereka bilang kalo mau minta tolong sama orang Bedouin ntar ditagih “one dollar”. Gara-gara itulah, nantinya aku bakalan beken karena jadi suka malak. Mulai dari ci Debby & ko Ong yang kufotoin berdua, setelah selesai, aku nagih “one dollar”. Sayangnya gagal… hihihi…

Setelah para Habibi yang lain nyampe, kami istirahat lagi sebentar trus lanjut sampe ke puncak. Kami rombongan pertama yang sampe di puncak. Jadi kami pilih spot yang mantap banget buat liat sunrise. Begitu dapet posisi nyaman, kami langsung berdoa bareng. Hadirat Tuhan luar biasa. Kayaknya bener-bener deket banget sama surga. *tiba-tiba ngambil kecapi dan bernyanyi sebelom lanjut ngetik* Ini gunung dimana Musa menerima 10 Perintah Allah.

Selesai doa bersama, kami dikasih kesempatan doa pribadi. Aku milih untuk berdoa sambil liat ke arah matahari terbit. So wonderful… Doaku adalah biar tahun ini aku bener-bener bisa fokus sama visiku yang dari Tuhan. Apapun kegagalanku di masa lalu, keegoisanku yang bikin aku mengerjakan terlalu banyak hal dengan ceroboh, rasa takut ditolak & takut kehilangan… aku mau buang jauh-jauh. Aku mau berjuang karena Tuhanku Imanuel, biar masa depanku gilang-gemilang kayak matahari terbit dan aku gak akan pernah direndahkan lagi.

That was the best sunrise I’ve ever seen so far… Dan waktu mulai terang, aku bisa liat betapa indahnya bukit-bukit padang gurun Sinai ini. Kayak liat National Geographic tapi live. What an amazing scene God made! Aku bersyukur gak nurutin kata-kata HP yang bilang kalo mendingan gak usah naik karena capek banget. Walo capek, this scene is just awesome!! Priceless! Wajib naik sampe puncak! (selama masih sehat, bisa jalan, gak fobia ketinggian) Lagi seru-serunya terpukau, dideketin Bedouin kecil yang bilang, “Want andame.” Aku bingung, aku kirain dia mau minta sesuatu. Udah aku kasih permen, dia bilang, “Indonesia? You don’t know andame? Andame, hot water, hot water,” dia ngasih gerakan nuangin air. Oalah… Indomie maksudnya… Pop Mie! *aduh sebut merek ya*

Turunnya, kami jalan kaki. Jauh minta ampun ternyata. Tapi tetep aja, karena pemandangannya luar biasa keren, walo kakiku terasa nyeri (ini sepatu boot ada hak-nya juga sih), aku masih bisa cengengesan, cerita-cerita, sambil poto-poto sana-sini. Sempat ditawarin naik onta lagi sama para Bedouin komersil. Bisa nawar jadi USD 15 sih, cuma ogah karena serem kalo naik onta pas jalannya turun gitu, takut ontanya kepleset. Sambil jalan ketemu sama Bedouin kecil yang cakep. Tadinya mau kuajakin ngobrol lebih lama karena dia jalan kaki sambil narik onta, sayangnya abis itu dia naik onta. Nawarin aku ikut naik gratis, tapi tetep aja aku takut😀 hehe…

Info penting nih. Kalo liat bendera putih di depan tenda/rumah orang Bedouin, itu berarti dia punya anak gadis yang siap menikah. Hehehe… sapa tau mau menikah sama putri Bedouin…

Ke hotel, buru-buru packing, trus berangkat ke perbatasan. Berhenti di Nuweiba buat makan siang. Eh, nasi Mesir (& daerah Timur Tengah pada umumnya) tuh enak lho. Kalo pada bilang gak enak, itu mah selera aja. Nasi disini emang lebih sering diolah pake sejenis kacang polong, rasanya agak asin. Yummy… Lanjut. Jalan lewat Laut Merah. Selama ini aku baru ngerti kalo disebut Laut Merah karena di daerah itu ada suku berambut merah. Kami dapet CD kumpulan foto & gulungan papirus yang isinya 10 Perintah Allah dalam bahasa Ibrani dari travel agent. Saya suka gratisan! ^^

On the way to Taba Border. Rada susah ternyata lewatnya. Walo banyak petugas ganteng… tapi untuk memasuki wilayah Israel ketat banget pemeriksaannya. Pasporku sempat ditahan, ada juga temen-temen yang tasnya dibongkar segala. Ada beberapa masalah, kehilangan cukup banyak waktu (dan ada yang kehilangan uang USD 3000). Rada sebel sih. Tapi aku inget kata-kata om Hermawan, ini tanahnya Abraham. Siapa yang memberkatinya akan diberkati, siapa yang mengutukinya akan kena kutuk juga. Jadi aku lebih hati-hati dalam berbicara disini. Eva tiba-tiba jadi pendiam.

Akhirnya kami baru bisa masuk ke Israel sekitar jam 5 sore. Guide kami Maria (a pretty Russian), drivernya pak Syarif. Pemandangan kota Eilat yang di tepi Laut Merah ini bener-bener luar biasa keren. Matahari senja bikin permukaan airnya keliatan meraaahhhh. So beautiful! Di seberang laut, cukup dekat, kami bisa liat Yordania. Jadi kami ada di Israel, tapi waktu nengok sebelah utara ada bukit-bukit gurun Mesir, nengok selatan liat Yordania di seberang Laut Merah. Dalam perjalanan, kami mampir ke Lila (kalo gak salah inget, soalnya tulisan Ibrani, kagak bisa baca). Di Lila ada cappuccino terenak di dunia, harganya USD 4.

Finally, Ramada Hotel Jerusalem. Langsung makan malam. Begitu masuk kamar rasanya bahagia banget liat kasur. Tapi aku masih mau pindahin data, rencananya pinjem komputer di business center hotel. Abis mandi, aku inget, aku gak bawa sandal & disini juga gak disediain sandal. Brati kalo kesini lagi, gak boleh lupa bawa SANDAL, sekalipun hotelnya bintang 5. Masih menghadapi problem lagi, ternyata begitu aku masukin hardisk eksternal ternyata mesti new device installation, jadi komputernya minta password admin deh. Pas aku tanya resepsionis, dia gak ngerti. Dia pikir aku mau pake internet karena minta password admin. Harus bayar USD 3 / 20 menit. Mahal… Yah, berarti lain kali mendingan bawa NETBOOK. Berdebat dikit, rada bete, tapi aku tetep inget harus berhati-hati dalam ucapan, jadi aku bilang makasih, trus balik ke kamar. Kuku kaki udah panjang, jadi senut-senut tadi pas kelamaan jalan pake boots. Yang harus dibawa lagi adalah manicure set.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s